SEO Optimization

Selasa, 15 Desember 2009

Leadership: Bedanya Bosan Dan Malas

Waspadalah jika Anda mudah jenuh atau gampang bosan! Bakat leadership Anda mungkin cukup tinggi."Semalam, setelah menyiapkan materi leadership "Tranforming Leaders" untuk para anggota dewan, saya merenungi sesuatu. Sesuatu yang benar-benar menarik karena menciptakan sebuah cara pandang baru. Cara pandang yang menurut saya lebih empowering alias memberdayakan. Cara pandang yang bisa merubah paradigma kita selama ini tentang rasa bosan. Saya lalu mengupdate status dengan ungkapan sebagaimana paragraf pertama di atas.John Adair, dalam salah satu buku leadershipnya, mengungkapkan bahwa salah satu karakteristik seorang leader yang ideal dan terus tumbuh, adalah memiliki kualitas toughness atau keras hati (dan mungkin juga keras kepala) yang sehat. Para leader dengan kualitas pribadi yang demikian, adalah mereka yang demanding alias penuntut, dan pada saat yang sama sering merasa tidak nyaman di dalam lingkungannya.Ya, tidak nyaman alias bosenan!Rasa tidak nyaman itu muncul karena standar tinggi yang mereka ciptakan sendiri. Segala hal di sekitar mereka, cenderung lebih cepat menjadi membosankan karena di mata mereka semua itu segera menjadi di bawah standar.Rasa tidak nyaman inilah yang seringkali menciptakan fenomena "out of the box", "terobosan", "breakthrough", "kreatifitas", "trend", dan sebagainya. Dengan kata lain, kebosanan yang dikontrol dengan baik dan terarah sangat mungkin akan menciptakan fenomena kebangkitan atau terobosan.Maka, jika Anda mulai merasa bosan dengan pekerjaan, profesi, atau bisnis Anda saat ini, waspadalah! Anda mungkin punya bakat leadership yang tinggi.Jika Anda bisa mengontrol, menginvestigasi, dan mengelola kebosanan dengan baik dan terarah, sangat mungkin rasa bosan Anda itu, yang selama ini adalah "kendala" dan "masalah", akan berbalik 180 derajat menjadi "peluang" dan "tantangan".Agar kita bisa melakukan pergeseran "paradigma kebosanan" dari masalah dan kendala, menjadi peluang dan tantangan, maka poin-poin berikut ini layak Anda pertimbangkan.1. Segala sesuatu tidak diciptakan dengan sia-sia. Segala sesuatu punya makna untuk memantaskan dan membesarkan Anda.2. Rasa bosan harus dibedakan dari rasa malas.3. Kemampuan membedakan bosan dari malas, bisa berarti perbedaan besar dalam hidup Anda, saat ini dan di masa depan.BOSANJika Anda merasa bosan, Anda cenderung meninggalkan yang ada dan mencari yang baru. Anda cenderung melupakan yang di tangan dan mulai mencari dunia luar. Jika Anda bosan, apa yang ada mulai terasa tidak nyaman, dan kemudian Anda mulai mencari-cari alternatif. Anda bosan jika Anda merasakan sesuatu yang monoton dan begitu-begitu saja. Anda harus memastikan, apakah Anda benar-benar merasa bosan atau hanya merasa malas. Anda harus melakukan uji kriteria.Yang berikut ini adalah pertanyaan yang merupakan turunan dari konsep John Adair, tentang elemen mutlak di dalam leadership, yaitu The Leader, The Situation, The Team. "Apa yang sebenarnya saya inginkan?""Apa yang bisa saya lakukan sekarang?""Siapa yang bisa membantu saya?"The Team - Pertanyaan terakhir itu krusial, sebab ciri dari seorang leader adalah kemampuannya untuk mendapatkan pengikut dan pendukung.The Situation - Pertanyaan yang di tengah juga krusial, sebab memulai segala bentuk transformasi harus dimulai dari diri sendiri.The Leader - This is You - Pertanyaan pertama paling krusial, sebab itu adalah tentang kejelasan visi alias vision clarity. Paling krusial karena secara langsung mengacu kepada eksistensi dan tujuan keberadaan diri.Jika jawaban yang Anda peroleh dari ketiga pertanyaan itu, ternyata masih terkait sangat erat dengan segala hal yang melekat pada diri Anda saat ini, yaitu pekerjaan Anda, profesi Anda, karir Anda, bisnis Anda, lingkungan dan organisasi Anda, maka bisa jadi; Anda cuma malas!Jika Anda yakin bahwa jawaban Anda memang mengacu kepada berbagai hal baru dan berada di luar sana, maka sangat mungkin Anda perlu menetapkan ulang visi dan misi Anda.Bosan adalah tentang kejelasan visi, tentang keyakinan dan tentang keterikatan Anda pada visi itu. Bosan adalah tentang WHAT.MALASSecara sederhana, fenomena kemalasan bisa dideskripsikan begini.Anda tahu bahwa itu baik, pantas, dan layak untuk Anda. Anda berhak, Anda sebenarnya menginginkannya, dan Anda sebenarnya tahu bahwa Anda memang bisa mendapatkannya.Anda hanya sedang terkooptasi oleh keadaan temporer. Anda hanya sedang kebingungan dalam memilih cara untuk menuju ke sana. Dalam konteks ini, Anda hanya perlu berfokus untuk kreatif dalam menjawab pertanyaan yang di tengah."Apa yang sekarang bisa saya sikapi, putuskan, dan lakukan tentang semua ini?"Malas adalah tentang motivasi.Malas adalah tentang HOW.Waspadalah dalam mengindentifikasi perasaan Anda.Bosan adalah tentang vision clarity, malas adalah tentang motivasi.Bosan adalah tentang WHAT, malas adalah tentang HOW.

Semoga bermanfaat.

Tidak ada komentar: